tetangge oh tetangge…

Sejak nempatin rumah nyicil hasil patungan gw dan M, sebut aja oren,

dari sekitar 6 bulan lalu, baru sekarang gw ngerasain(lebih tepatnya mikirin) ga enaknya punya tetangga usil..

Gw nempatin oren bareng sahabat yg berbaik hati (a.k.a Endah)

yang meminjamkan seluruh perabotannya untuk dipakai bersama supaya oren ga kosong melompong.:D

Gw&Endah sama2 pulang ke rumah masing2(Dia ke suaminya&gw ke rumah ortu) tiap jumat sore dan balik ke oren tiap senin. Tapi akhir2 ini gw lebih suka pulang minggu sore supaya ga kena macet senin.

Intinya sih, apapun yg gw lakukan, gw ga pernah sekalipun nginepin oren bareng M. Walau ada Endah sekalipun, dan walau oren punya 2 kamar, tetep gw(dan M) tetep ngerasa ga nyaman untuk bermalam di satu rumah. Intinya kami tetep berusaha sama2 jaga nama baik masing2 dan kenyamanan orang sekitar/terdekat kami.

Sampai suatu kejadian, setelah sekitar 2 minggu gw&Endah tinggal disana, disuatu minggu, Endah tetep di oren karena suaminya yang mau dateng dan menginap selama akhir pekan. Jumat malem suaminya endah dateng, dan minggu sore kembali ke rumah mereka.

Nah, satu minggu kemudian, si M nanya ke gw apa gw/endah suka dianter pulang sama orang kantor soalnya ada yang laporan ke dy kalo ada yang bilang sering ngeliat sedan parkir dicarport oren. dan katanya itu mobil pacarnya gw.

Oh oh.. gw heran, dan gw bilang ngga. si M jelas percaya gw..:p Dan katanya laporan tersebut didapet dari omongan temen kantornya yang denger dari orang yang rumahnya tetanggaan sama rumah gw.
Waddehell…

Gw bilang; setau gw sekali2nya ada sedan parkir itu pas suaminya endah dateng. dan itu ga sering, cuma sekali tapi memang 2 malam.

Pas gw konfirm ke endah, dy ngomel ga terima atas fitnahan itu, endah bilang, waktu dia lagi sama ujang, memang ada yang dateng nganter makanan. Dan yang nganter makanan juga dikenalin koq dan endah jelas2 konfirm kenalin ke sang tetangga kalo itu adalah suaminya.

Aneh. Soalnya M bilang kalo yg bilang ke temen kantornya kalo gw sering didatengin pacar bermobil sedan adalah sang tetangga yang waktu itu nganter makanan. Entah siapa memfitnah siapa, gw&M (serta endah) memilih untuk mengabaikan.

Kasus kedua adalah ketika M ngebantu temennya cari rumah kontrakan dikomplek kami. Dirumah yang satu deret dengan si oren, ada yang mengontrakkan rumahnya. Sang teman+istri pun dateng ke oren dan M yg menjamu mereka(kecil2an) dan nunjukkin rumah yang lagi mau dikontrakkin. Berhubung ga ketemu si pemilik, sang istri cuma nyatet no.telfon dan berencana telfon langsung. Dan ketika nelfon, si istri ditanya tau dari mana, dan lalu menjawab kalo direferensikan oleh si M, yang pemilik rumah oren. Dan kemudian si istri mendapat pertanyaan dari sipemilik; “Oh yang itu… itu orangnya udah nikah atau belum sih??”
😦

Ga enak banget perasaan gw. Kenapa si tetangga harus nanya sama orang lain dan bukannya nanya langsung sama gw/M?

Kalo bilang ga enak, sungguh lebih ga enak ditanya2in ke orang lain yang belum tentu ga gitu kenal kita.

Kalo diotak lo ada kalimat: “makanya cepet nikah aja kenapa sih? supaya tenang..dan ga bakal digosip2in aneh2” mending ga usah dikeluarkan, karena respon otak gw akan: “Oh shut up..!” dan mulut gw akan bilang: “sorry,..itu urusan gw&M pribadi, why, when or how, families will know and you might be will not.”

=====================================================
“Communication. It’s the first thing we really learn in life. Funny thing is, once we grow up, learn our words and really start talking, the harder it becomes to know what to say. Or how to ask for what we really need.”
-Meredith Grey (TV Series, Grey’s Anatomy)

2 responses

  1. waw chez..that’s great! udah nabung rumah dari sekarang…salut banget!

    bout neighbors….ya..ya…lovely neighbors…niat baik aja masih dipandang jelek di mata mereka apalagi jelek…semua tetangga nyaris seperti itu,bahkan mungkin kalo kita kelak jadi bagian daripada mereka tanpa disadari satu dua kali akan seperti itu juga…

    tapi kata bokap gw,tetangga adalah keluarga yang paling dekat,karena kalo ada apa-apa di rumah yang tahu duluan tetangga.apalagi lo juga yah bisa dikatakan belum terlalu resmi nempatin rumah itu,jelas mereka akan bertanya-tanya…hup hup siapa dia…😄

    jadi mungkin triknya dari sekarang agak-agak begaul deketin mereka kali ya,sambil sisipin secara tersirat kenapa lo bisa tinggal disitu,bahwa lo sebetulnya masih pulang ke rumah ortu,dan mungkin speak speak kalo mo ninggalin tu rumah dengan “titip ya bu….mari…”,ato kalo masak kirim satu mangkok kecil sayur… dulu gw juga berpikir bertetangga itu bikin gw males apalagi ma yang usil,cuma kalo kita baik pasti lama-lama mereka segan juga,dan yang pasti kalo mereka mulai usil…yah,bodo amatlah..

    eh,pastikan daerah situ ga banjir…capek banget bersihin rumah pasca banjir hihihihi…

    sorry kepanjangan!😛

    1. apalagi ga niat..hehehe…

      gw juga bukan tetangga yang baik siy,.. cuek. ga ngurusin orang. Dan jauh lebih respek kalo mau ribet ato ribut (nanya2)ma gw jangan melalui orang lain..:)

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: