dari M-P sampai A-B

Segala yang bakal gw tulis berikut mengandung hal2 yang tidak menyenangkan buat yang mungkin saat ini masih pacaran atau belum menikah.

Gw mungkin norak. nyinyir. usil. sok.ngurusin orang. tapi gw sungguh2 tidak dengki, iri atau sirik terhadap kondisi tersebut. I had enough romance with my mate.
======================================================

Again, Facebook.
Buku wajah. Situs dimana gw bisa membaca dengan bebas wajah seseorang. Wajah yang gw(setidaknya pernah) kenal dan temui secara nyata.

Bisa aja, yang gw kenal sebagai wajah yang lurus, serius dan kaku, menuliskan hal2 konyol, lucu atau menyebalkan. Atau bisa aja sosok yang dikenal sebagai si boss super galak, menjadi pribadi yang usil, majang foto2 konyolnya atau sibuk memperhatikan(mengomentari) keluhan pribadi staffnya. Si pendiam yang cuek, memiliki satu album khusus yang berisi kegilaan di pesta2malamnya. Si cowok ganteng super jaim tukang tebar pesona, di tag sama pacarnya di foto berdua mereka di studio foto(bukan level malibu atau M studio), dalam pose super kaku dan background motif gelombang warna oranye.
Itu dari segi pribadi dan penampakan.

Gimana kalo segi pacaran??
Nah, ini menu utamanya. Pamer kedangkalan.

Gw, paling geli –cenderung gelayyyy–, jijay, geleng2kepala sampe ngerutin dahi dan hidung sekaligus sama pasangan berpacaran yang saling manggil mamah papah atau ayah bunda (selanjutnya gw tulis M-P/A-B). Kalo kadang2 sebagai bahan lucu2an sih ga pa2 kali yaa..namanya juga becanda… tapi kalo jadi panggilan sayang resmi.. oh. please. P.L.E.A.S.E… *nangis gedor2 dinding. Duh maaf jadi bawa2 agama; ada beberapa pelaku ceweknya make2 kerudung dan pacarannya belom lama pulak…. gw ga tau ukuran lama buat orang lain, buat gw, 3 taun aja baru bisa dibilang lama. Dan 3 taun itu tanpa ada putus atau rehat yang diisi orang ketiga ato keempat.

M-P atau A-B, itu sungguh2 dimaksudkan buat orang yang udah menjadi keluarga atau menikah. Janganlah mengecilkan atau membesarkan sesuatu yang ngga pada tempatnya. Dan sebutan M-P/A-B dihubungan berpacaran menurut gw adalah sesuatu yang KONYOL,LEBAY dan NORAK. Selevel alay.

Dan gw sungguh heran sama mereka yang bersedia ngelakuin itu, khususnya cewek. HEY YO, dimana hasil pendidikan dan kecerdasan lo???
Gw ngomong gini karena gw cewek. Tapi gw percaya, cewek bisa mengontrol hubungan yang sehat.Hubungan yang dihormati pasangannya dan orang lain.

Bukan hubungan (yang seperti) cacat mental macam;
nulis diwall pacarnya:
Ayah…Bunda kangen… [HOEK.]
atau komen di status pacar:
Papah, jaga kesehatan yahhh.. Baik2 disana..jangan lupa inget mamah… [dobel HOEK]

Jadi tolong banget deh buat para perempuan yang masih berakal sehat diluar sana… SADAR.
Pacar bukan suami dan tunangan atau calon suami belum tentu akhirnya menjadi suami. Simpan sebutan terbaik untuk suami kelak, siapapun ia. Dan gw harap, suami gw nanti ga pernah nyebut perempuan lain dengan sebutan yang hanya pantas untuk seorang istri.

Yakin sama orang yang bersama lo akan menjadi istri/suami lo nanti bukan berarti harus mendahului keadaan dengan memamerkan hal2 yang berlebihan kan? Yang udah nikah aja ga gitu2 amat.:p Gw berlebihan? Emang! Tapi ga selebai mereka2 yang kesindrom MPAB ini..haha. Its not romantic at all..NOORRRRAAAkkk..hahaha…

Menurut gw nama panggilan itu ga sepele kedengerannya, emang bisa sebagai doa. Tapi nyebut M-P/A-B ke pasangan yang belum resmi menjadi suami/istri, sama kayak memanggil Dokter ke seseorang yang dorong2 gerobak menjajakan sayuran. Kang Sayur ga bakal marah, paling hanya senyum2 aja. Dan orang2 disekelilingnya juga ga bakal protes. Paling ngetawain dalam hati. dan kalo pada akhirnya si kang Sayur mendapat gelar dokternya, siapa coba yang bayarin?? haahaahaa…

Buat yang udah lepas dari hubungan macem tu.. selamat ya, nak..semoga tidak terulang lagi… heheehehe…

Peace out.

4 responses

  1. anyiiiiiiiirrrr…sukses lo bikin gw ketawa berderai-derai😄😄😄

    MPAB masih mending,ada lagi model adaptasi baru cuy “Bubun-Yayah” kyaaaa…masuk angin deh lu muntah-muntah huahahahahahaha😄😄

    kadang gw juga nggak bisa ngerti kelakuan anak sekarang,dulu waktu pacaran gw selalu mikirin kemungkinan terburuk yang bisa terjadi antara gw sama pacar,tapi entah kenapa justru itulah yang bikin gw makin serius,bukannya ber-mamah-papah ber-ayah-bunda,sama sih geli gw dengernya…

    *jedot-jedot kepala ke dinding*😄😄

    1. *muka ijo macam smiley nahan muntah
      Bubun Yayah?!! eeeuuuwwhhh..nulisnya aja bikin perut gw bergejolak.

      dan mau ga mau, gw cuma bisa menahan senyum saat yang begitu mengumumkan putus.. Semoga bisa jadi pelajaran.🙂

  2. YO Spencer is in da house you’llllllllll, napeh lu manggil2 si YO????? eh Yo spen or YOvan ya??? kalo Yovan mah ud OFFICIAL jadi PAPAH sekarang which mean ud ad MAMAH.
    back to topic, hmmmm panggilan M-P/A-B yah??? ALHAMDULILLAH gw abnormal jd tuh panggilan “NORMAL” kgk deket2 ma gw, butttttt kalo emang ada yg masih make tuh panggilan, mendingan mandiin dah pake kembang tujuh rupa, tujuh warna biar gak “NORMAL” gitu.
    gilaaaaaaaaaaaa, kalo pacaran ajah ud M-P/A-B, ap jadinya MAMAH, PAPAH, AYAH dan BUNDA yang berjuang membesarkan kalo tuh panggilan CUMA jatoh ke orang2 yang BELUM jelas STATUSnya ntuh???

    WAKE UP…………………………………….

    1. panggilan gitu lo anggap normal?? wah, kacau lo… sindrom mo balik ke Tambun yakkk?? whahahahaa…

      so agree with your last statement…

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: