M untuk malam ini

Kalo dipikirin, perjalanan menembus Jakarta, menembus dalam artian sesungguhnya, dari ujung Jakarta Barat, ke ujung Jakarta Timur, bukanlah perjalanan yang mudah. Di atas motor, perjalanan 3.5 jam, dipotong waktu makan/istirahat sekitar 20 menit. Rontok banget stamina, itu gw yang cuma ngebonceng, apalagi yang bawa.

Gw udah sempet ingetin, nawarin supaya gw naik Agramas dari Tangerang aja, toh busnya bebas pengamen dan super nyaman. Tapi seperti biasa saat dia bisa, pacar berkeras nganter sendiri naik motor.

Kalo gw pribadi, walaupun lebih ga capek naik Agra secara gw tidur pules sepanjang perjalanan 3 jam itu, gw lebih semangat untuk pulang dianterin. Seneng aja bisa meluk si pacar lama2 (yah, gw emang gatel ke pacar sendiri..:p), makan berdua dan becanda2 sepanjang jalan.

Khususnya malem ini. It was really a fun trip. Udah 5 taun kami jalan bareng, belom resmiin komitmen, cuma baru jalan bareng aja. Dan semua berjalan seperti mimpi. Cepat, mengesankan dan mengharukan.

Gw mau menuliskan kesenangan malam ini, karena gw sadar gw(yang super pelupa ini) akan dengan segera ngelupain istimewanya perjalanan pulang barusan. Sementara, gw ga mau lupa.

*to stay up, i drink cofee at this time (1 am)

Perjalanan diawali dengan perut lapar gw. Dan mood gw selalu jelek saat lapar. Pilihan gw antara nasi goreng atau Mie Ayam(harus ada pangsitnya!). “oke..” katanya. “Ada tempat yang enak didaerah Gunung Sahari.”

Di Gn.Sahari, ternyata tempat yang dimaksud udah ga jualan lagi. Akhirnya, nemu tempat nasgor di pasar kenari lama. Tempatnya ga gitu keliatan dari jalan raya. Udah gitu si M cocok sama rasanya. Baguslah. Perut kenyang, kembali semangat menembus Jakarta.

Meninggalkan Kenari sampai ke Jatinegara dan terusan Pondok kopi/Kalimalang(kedepannya post ini akan gw updet dengan nama lokasi jalan yang lebih akurat, secara gw bodoh banget sama nama lokasi). Kita ngobrol, lebih tepatnya si M cerita, gw menanggapi. Sebenernya gw kurang suka ‘ngobrol’ diatas motor begini, abis si M suka pake ekspresi tangan, emang siy ga ada apa2 secara doi lihai bener bawa motornya, tapi gw ngeri aja gitu, secara lawan2nya kadang pake kacamata kuda. Udah gitu kadang gw rada budeg. Tapi ga berlangsung lama koq, puas cerita, kami pun diam. Nikmatin jalanan lancar. Dan tiba2, gw menggumamkan “aku punya anjing kecil..” dan diteruskan oleh si M dan diakhiri dengan kami yang menggonggong ga jelas.

Jadi, kalo suatu ketika, diantara kalian ada yang sedang mengendarai motor dengan tenang, lalu tiba2 mendengar gonggongan aneh dari sesuatu yang sudah pasti bukan anjing, watch out! we might be around you near..:D

Gw juga sempet nanya sama si M, kalo nanti gw punya anjing, dy mau kasih nama apa. Nunggu dia mikir kelamaan, gw nebak asal “Tamara Blezinski, lagi??” si M nyaut; “Ah, bukan.. Julia Perez dong..” Gubrax.

Gw mulai bosan sama mainan tepok VW, dimana yang melihat VW duluan berhak mukul. Maka gw berinisiatif bikin permainan klakson gonggong, dimana kalo kita denger klakson/diklakson kenceng,maka yang lebih cepet bikin suara gonggongan adalah yg responnya paling cepet. Gw tentunya lebih sering menang, secara walopun dari segi penglihatan si M juara, tapi dari segi pendengaran, gw bisa dibilang lebih peka. Permainan berakhir ketika gw sadar setelah 5 kali berturut2 menggonggong, ternyata sepanjang jalan itu si M yang bunyiin klaksonnya sendiri. Sial.

Memasuki daerah bekasi, mulai ledek2an perusahaan. Ga maksud ga tau diri atau apa, tapi cuma lucu2an aja. Beberapa cuplikan favorit gw;

M ngeliat seorang cowok yang lagi sibuk nyalain motornya yg ngadat dipinggir jalan berkomentar sok tau”aku sebagai montir PU berpengalaman, mendiagnosa bahwa motor itu pasti penyakitnya batuk2..”
Gw “Oh ya ampun, ternyata pesawatnya L*** kalo delay itu karena sakitnya batuk2 ya..?? ck..ck..ck..”
M ngakak trus nyahut, “oh iya,..solusinya gampang.. masukin aja konidin dikit ke olinya, beres deh…”
Gw “Ya ampun sayang, semakin aku mengenal kamu, makin ga mau aku naik L***.” Hahaha..

M “dimana2 itu, pesawat itu mesinnya Garret, Pratt whitney,..lha A*****, masa mesinnya merk Sanyo..!!”
Gw: “Loh, masih mending,..tinggal colok nyala..Lha daripada pesawat L***, engine pesawat merknya Singer.. nyalainnya diinjek2…” (Note:Singer =merk mesin jait yang ngejalaninnya sambil diinjek2 bawahnya)
hihiy,..ngakak berdua..

M “Kalo di L***, ban pesawatnya merknya Goodyear dong,..ato Bridgestone,.. lha A*****, masa’ merk Gajah Tunggal, Intirub, udah gitu ban dalemnya merk swallow pulak..ckckck..”
Gw manyun, ga sempet defend udah langsung diserang.

DUh, efek kopi udah mulai hilang, kantuk gw kembali menyerang… mulai lupa sama hal2 yang pengen gw tulis.

tapi intinya gw menikmati waktu capek2 ini. Jauh lebih menyenangkan dibanding tertidur sendirian di Bus Agramas. Dan gw tau, betapa capeknya untuk kembali bermotor sendirian setelah nganterin gw selamat sampai di rumah.

5 years, beibeh!
I’m still enjoying get on the motorcycle with you..

I’m still feel loved
I’m still happy

5 years and i’m still yours.

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: