penting ga penting nyarjana..

Beberapa malam lalu, gw ngobrol sama si pacar. Lebih tepatnya pacar yang ngobrol, gw mendengarkan.

Dan kemudian pacar mengajukan pertanyaan;
“Mnurut kamu, wajar ga begini; Di satu perusahaan, ada karyawan baru masuk, sarjana. trus digaji dengan jumlah kurang lebih sama, sama orang lama yang mungkin udah kerja selama 3-4 tahun tapi lulusan SMA, atau udah kerja 1-2 tahun tapi lulusan D2/D3. Gimana?

Gw menjawab; Wajar2 aja..kenapa ngga? Tiga tipe itu pastinya punya kelebihan dan kekurangan masing2..

Pacar: jadi kamu ga masalah, punya gaji yang sama dengan lulusan SMA yang umurnya sama dengan kamu?

Gw: Selama si lulusan SMA itu bekerja ditempat itu selama aku kuliah, kan nilai kami jadi kurang lebih sebanding kan? Yah, kalo segi profesionalitas dan etika sih itu dari pribadi masing2 yah.. ada yg gembor2 profesional dan lulusan S2 juga hobinya ngurek2 kerjaan orang lain..

(happened to me,pernah urusan absensi&ampe lembur diurek2 ma lulusan S2 yang bukan Boss dan bukan juga HRD, HA!)

Pacar: itu yang kadang bikin aku ada debat kecil ma beberapa rekan. Mereka tuh rata2 ga setuju dan nyepelein banget yang lulusan S1. Mereka nganggepnya; alaah,..gw juga kalo dulu ada duit, pasti lanjut kuliah. Mereka ga mikir, kuliah emang gampang, tapi emang gampang lulus dengan benar dan tepat waktu? Apalagi kalo yang punya bossnya ga ngerasain pendidikan yang lebih dari SMA/SMK, beuhh.. ampun deh sinisnya sama yang D sama S1

Gw: Ada juga beberapa Lulusan S1 yang berasa paling hebat dan nyepelein mereka lulusan SMA/STM yang udah kerja duluan dan ga kuliah, ga peduli kualitas&pengalaman kerjanya.Nah, kan itu bedanya kamu dan mereka. Dengan pendidikan yang lebih tinggi, harusnya kamu bisa dengan baik menghargai pengalaman kerja mereka.

Pacar: Yah,..aku emang ga debatin sih,… cuma nyaut dalam hati aja.. abis daripada dibilang sombong atau apa.. Kadang ada orang yang pikirannya terlalu nyepelein.. Emang kuliah cuma modal duit doang?? atau misalnya, pilot,..emang modal uang doang? Sebanyak apapun uang mereka, kalo ga qualified, ya ga akan berhasil lulus sekolah pilot..

Gw: hmmm..iya.. mending tenang aja,.. biar kinerja yang membuktikan..

Pacar: Dan mereka ga mikir kedepannya.. ke anak2 mereka nanti… biar rasa aja, percuma uang banyak kalo ilmunya ga ada.. Anggapannya bisa jadi sarjana hanya karena punya uang. Padahal kan ga cuma itu..

Gw:(mulai ngantuk) hmm..iya..iya.. Dan aku rasa, harusnya yang sarjana lebih mampu untuk bersikap lebih rendah hati, bijaksana dan cerdas. Seengganya membuktikan bahwa titel sarjana mereka ga cuma sebatas di atas kertas aja. Otak dan Hatinya S1 juga dunks..

Pacar: Mereka(yang ga pernah nyelesain kuliah) ga mikir, kalo mereka juga mau nguliahin anak2 mereka. Gimana kalo anak2 mereka nanti ga dihargain titel akademisnya.. Atau mereka udah ga anggap penting lagi kuliah ya? secara mereka tanpa kuliah juga udah bisa berpenghasilan besar..

=====================================================

Sepenting apa sih kuliah? menurut loooo???

Gw mengawali kuliah dengan sikap serius. Kekhawatiran ga bisa mendapat nilai bagus lumayan menghantui gw, secara lulus SMA juga nilai gw biasa aja dan ngambil jurusan yang embel2nya (menurut gw) serem. Tehnik.

Dan perbedaan besar yang gw rasa pas kuliah adalah betapa sikap gw menentukan hasil gw sendiri. Ga ada yang peduli lo serius atau belajar ato ngga selama lo bayar itu kampus. Dan ga ada yang mau memacu lo untuk segera lulus(kecuali pacar yang baik atau kebetulan berteman sama yang memiliki tujuan hidup jelas).Lo ga pernah masuk kelas juga ga akan ada yang bakal lapor ke ortu lo. Nilai ancur lo juga ga perlu ditandatanganin sama ortu. Sebagian besar dosen ga akan ngejar2 lo buat ngumpulin tugas. Mereka cuma ngasih materi, ujian, tugas dan nilai.

Emang sih, adakalanya kekompakan saat ujian itu terjadi. Tapi bukan berarti lo bisa menyelesaikan kuliah dengan gampang. Ada mata kerja praktek, dimana gw gw harus kerja sama ma beberapa manusia laki2 yang super oportunis. Kami sepakat, nyelesain setengah2 bagian, trus dikampus di bandingin dan digabung jadi satu. Paginya, pas ketemu, si pasangan gw itu bilang kalo dy udah ngumpulin hasil kerjaannya duluan langsung ke dosen, meninggalkan gw dengan hasil yang baru setengah jadi. Well done. Untung Pak Dosen mau ngerti,..dan teteup ujung2nya, nilai gw di matkul itu ga dibawah dia koq,..hahaha.. Trus yang suka kasih contekan palsu,..pas ujian, temen2 gw pada minta contekan ke dia, dia kasih tapi beda sama apa yang dia jawab..xixixi..gw sih jelas bukan korbannya, tapi menurut gw kalo ga mau ngasih ya ngga usah ngasih.

Dan pada akhirnya, Skripsi lah yang bener2 menentukan kualitas gw dan kepantasan gw sebagai sarjana. Cara gw menghadapi dosen pembimbing, menyusun makalah, perhitungan, sampe ngetik/nyusun ulang saat semua data ilang waktu udah sampai selesai bab 3. Walaupun gw akui, bobot dari skripsi gw ga seberat beberapa temen gw yang lain, tapi sepenuhnya gw bangga. Gw menguasai apa yang gw buat. Dan gw emang sengaja ga ambil bahan yang ga terlalu rumit dan itung2an yang njelimet, secara fokus gw adalah memang untuk secepatnya lulus di Tahun itu juga. Skripsi gw selesai dalam waktu satu bulan lebih dikit. Disatu bulan itu gw fokus, ga main2, sampe ngejar dosen pembimbing ke rumahnya demi mendapat jawaban dan diskusi dengan cepat. Setiap hari pasti gw review. Dan gw merasa seutuhnya gw belajar adalah saat gw skripsi. Oh kacaunya seminar gw.. hiks..

Gw ga termasuk yang gemilang atau cemerlang dalam bidang jurusan gw. Tapi gw yakin, ga harus pinter banget untuk bisa lulus dengan nilai diatas rata2.

Gw pribadi, walaupun (misalnya ortu) punya duit segudang, belum tentu bisa/sanggup/mau jadi dokter atau Jendral. Enak aja bilang, asal punya duit juga bisa jadi S1, asal S1 iyaa..

piss out.

8 responses

  1. be patient cheis,gw bikin blog baru di kolom komentar lo haaahahaha *tawa membahana*

    very great view…😀

    perdebatan dua orang itu..sama sekali nggak ada yang salah,ngebacanya kaya nonton pertandingan tenis,seru nengok kiri-kanana hahahaha…

    gw kuliah cuma sampe D3,dan dulu orang-orang kantor gw yang sebagian besar tingkat pendidikannya SPK (sekolah keperawatan setingkat SMA) dan segelintir D3 serta segelintir yang lain S1.jelas yang namanya anak baru pasti diremehkan.tahun pertama gw diinjek-injek,setiap kali bikin kesalahan kecil mereka pasti ngungkit2 latar belakang pendidikan gw “becus ga sih!”. tapi begitu mereka tahu gw lumayan handal dalam meng-handle sesuatu yang ternyata bertahun-tahun mereka kesulitan untuk itu baru mereka mulai menghargai gw,baik-baikin tepatnya!

    orang2 yang ngerasain makan bangku kuliah memang punya kelebihan,bukan mereka lebih pinter dalam bidang ilmu justru tapi seharusnya bangku kuliah bisa bikin pribadi kita jadi lebih matang dalam berpikir,kalo mau pinter dalam bidang ilmu itu bisa diambil dari pengalaman sekalipun latar belakang pendidikan kuliah nggak sesuai sama pekerjaan.

    that’s why orang2 yang udah lama bekerja dengan pendidikan akademis yang lebih rendah ngerasa paling unggul dalam bekerja,karena pengalaman mereka yang udah lama dan jelas manusiawi sekali kalo mereka bakal ribut tiba-tiba dateng anak baru dengan gelar dan mungkin langsung dapet nominal gaji yang sama atau bahkan lebih dari mereka.maaf,tapi mungkin itu salah satu kelemahan mereka,langsung main tuduh dan ga berpikir lebih panjang.

    gw setuju banget waktu lo bilang mestinya orang yang berpendidikan lebih tinggi bisa bersikap bijaksana dengan memahami posisi mereka,it’s very good..no,it’s great.nanti lama-lama mereka juga bakal nyerah kok,apalagi kalo kita secara baik-baik minta diajarin karena bagaimanapun pengalaman mereka akan lapangan lebih banyak.

    gw pribadi sih nggak pernah menganggap seseorang dengan strata akademis yang tinggi lantas berpikir orang ini pasti pinter,pasti lebih cerdas,lebih bijak…no,never.banyak banget sarjana-sarjana S sekian yang gw temuin kelakuannya lebih kaya anak kecil,nggak ada wibawa sama sekali.mungkin bener,jadi bijak atau tidaknya seseorang tergantung justru pada saat dia melewati hari demi harinya di bangku kuliah,gimana dia menangani tiap tugas yang dikasih,bukan nilai demi nilai tinggi yang mereka peroleh.

    gw ngerasain dulu seorang temen berpikir dia manfaatin gw dengan minta gw bikinin suatu tugas yang akan dipresentasikan,dia yang pilih tema,gw yang garap.gw ga tau apa yang dia pikirin tapi itu betul-betul tindakan yang luar biasa bodoh,karena nilainya nggak seberapa,tapi gw udah megang pengalaman dalam ngegarap dua tugas,plus presentasi pun dia kurang paham ngejawabnya…sialnya lagi,oponennya gw haahahahahahaha…😄

    set,panjang amat?? sorry yaaaaa😛😛

    1. hmmm,..i dont mind at all..
      no need to say sorry..

      malah seneng baca respon (gw baru aja mau nulis “feedback”) yang panjang dan berisi gini..
      hihi..

      lagi mentok nih gw, jadi nulisnya percakapan ala pingpong gini..

      Kesimpulannya kurang lebih sama ya,.. apapun latar belakang –hampir nulis background– pendidikan/pengalaman kerjanya, yang penting itu cara dia menghadapi dan memperlakukan orang lain..

  2. ergghhh… jadi kesimpulannya penting gak? menurut gw sih tergantung jenis pekerjaannya….

    1. tergantung cita2nya kli yaa..hihi..
      klo nanya kesimpulan aye siy, ya penting.. tapi tanpa kepribadian yang tulus/baik, rasanya percuma deh..v’,’

  3. *setelah diping-pong*

    Kalo kata gw sih penting juga, melihat lowongan pekerjaan jaman sekarang yang rata2 nulis “minal S1”, jadi title ini somehow membuka sebuah kesempatan….

    Tapi ga penting juga karena *S title* itu ga menentukan kapasitas & kapabilitas seseorang, kadang itu cuma masalah kesempatan. Banyak kok S* title dengan IPK bagus dan dari universitas ternama tapi ga bisa menempatkan diri secara fair & beradab😐

    1. *Abis keki sama orang2 kantoran yang ga bisa ngantri dengan bener, percuma sekolah tinggi2* =))

      1. jadi hasil pertandingan ping-pongnya adalah:
        S sekian itu penting, tapi lebih penting lagi pendidikan dasar yang berasal dari Ibu/orang tua..

        Makanya sodara2,..carilah pasangan yang tidak hanya pintar, tapi juga mengetahui, paham serta menjalankan etika-sopan-santun yang sesuai dengan kaidah dan norma keagamaan yang dianut… *ceramah nglanturrrrrrrrr

  4. Udah wajib belajar 6 tahun aja… Hahaha… Buruh dari SD, staff-staff dari berbagai divisi perusahaan dari SD, pemimpin divisi dari SD… Bahkan direktur dari SD aja… Kalo memang semua lulusan pendidikan sama aja… presiden juga gpp dr SD.. biar indonesia kepecah jd 100 bagian…. ato gak perlulah sekolah… bertani aja… hahahaha… w s1 Tehnik gaji w lebih rendah dari bruh… padahal otak w stress bikin program computer..

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: