Musikmu bukan musikku

Dulu, waktu gw SMP, gw inget pernah minta beliin walkman sama bokap buat ultah. Saat itu kayaknya keren banget gw ngeliat anak2 SMA yang kupingnya disumpel atau di tutup headphone dan bersikap masa bodo dengan lingkungan sekitarnya.

Waktu itu si Bokap menjawab: “ngapain beli walkman?? musik egois itu namanya!!, denger musik sendirian aja, ga mau bagi2 orang…mending beli tip aja sekalian” tip maksudnya radio+kaset.

“yaaa,..kan buat didenger dijalan…” jawab gw setengah ngerengek.

Bokap nyaut lagi,.. “alah, bahaya, denger2musik dijalanan. ntar kenapa2!!”

Saat itu gw cuma bisa cemberut dan menganggap alasan bokap cuma supaya beliau ga usah ngeluarin uang buat kesenengan gw. Tapi demi meredam keinginan gw sendiri, gw berusaha menanamkan konsep musik egois itu dikepala gw. Dan gw menganut paham itu bertahun-tahun lamanya. Walkman=Musik Egois=Ketidakpedulianpadasekitar.

=======================================================

Time goes by. — gayya.

Saat ini, dan mengingat beberapa waktu lalu, gw jadi berpikir ulang tentang ‘musik egois’ itu.

Nah, di beberapa waktu yang lalu itu, gw merasa amat sangat tidak nyaman. Kepala pening, ga konsen dan superbete. Gara2nya, ada orang yang duduk persis disebelah meja gw dengerin musik dengan volume sedang cenderung kecil tapi jelas terdengar di meja gw. Lagu2nya band lokal yang lagi hits saat itu macam peterpan sampe kangen band — gw ga tau pasti– dan sekitar hanya 10 lagu diputer berulang2. Gw yang anti banget sama Peterpan dkk, sempet melayangkan protes; menegur dengan muka menderita. Yang ditegur saat itu cuma ketawa2 dan nganggap gw bereaksi berlebihan. Akhirnya, gw ngeluh ke temen gw yang lain dan entah gimana cara penyampaiannya, musik(yang menurut gw) memuakkan itu pun ga lagi diputer dan sikap si pemutar musik yang dulu manis berubah rada bete.

Gw sempet punya temen seruangan, sebutlah namanya wia, dimana diruangan besar itu, kami cuma berdua dan cuma komputer gw yang ada loudspeakernya. kebetulan si wia ini penyuka musik lokal dan gw penyuka musik impor. Walopun begitu, wia lebih bisa beradaptasi dengan musik apapun, katanya sih, yang penting ngga sepi, soalnya ngantuk. Gw pun berusaha muter lagu2 impor yang gw tau dia suka dan menyertakan lagu2 lokal yang bisa gw nikmatin. Jadi, bisa dibilang tiap hari kami muter musik diruangan. Kadang kalo lagi ga mood denger lagu impor, wia denger musik pake earphone. Tapi gw pribadi, enggan banget negur/ngajak ngomong orang yang lagi make earphone. Karena dipikiran gw, orang yg nyumpal telinganya itu berarti lagi ga mau diganggu, bukan berarti itu masalah loh. Karena saat gw nyumpal kedua telinga gw pake earphone, berarti gw lagi lebih memilih buat diabaikan. Sayangnya gw ga bisa tahan lama2 pake earphone..kuping gw sakit..:(

Dan saat wia pindah ruangan dan gw sendiri di ruang besar, gw memutar lagu2 yang cuma gw suka, kebanyakan musik impor. Ga tiap hari sih, biasanya cuma saat gw lagi kerja fisik, ngantuk atau bete ataupun lagi mood denger musik2. Kalo lagi ngerjain sesuatu yang butuh konsentrasi dan pemikiran pun gw lebih pilih hening. Sampe pernah diledek ma mister ekspat yang lagi keruangan besar dan lewat meja gw; “hei, Kamu berisik sekali disini sendirian..”
hihihi..sarkasme macam apa itu, mister?? Dan kadang, saat lagi ada orang diruangan besar, dan tiba2 pas lagi lagu temperature-nya Sean Paul atau I Kissed a girl-nya KatePerry-LadyGaga, diem2 gw kecilin volume sampe sekecil2nya.

Adik gw juga sempet cerita, kantornya hening banget. Ga ada musik nyala sama sekali. Sepiii… Dan ga ada yang dengerin musik sama sekali melalui earphone sekalipun.

Tapi mulai detik ini, gw berniat untuk berusaha cuma akan muter lagu pake headphone aja. gara2nya cerita2 berikut;

Temen gw cerita; Bosnya nyetel musik daerah (Bali atau Sumbawa, gitu)di ruangan dimana bahasanya cuma si bos doang yang ngerti. Pusiiiing… katanya.. Tapi belakangan temen gw itu tau kalo bos-nya begitu sebagai bentuk protes gara2 ada anak buahnya yang sempet seharian muter lagu2 campursari kenceng2 diruangannya.. hihihihi…

Nah ada lagi, temen expat gw, ngeluh ke gw kalo dimeja sebelahnya selalu muter musik dengan volume yang sampai jelas terdengar ke telinganya. Nah, setau gw, ‘tetangga’-nya itu selera musiknya impor, pas gw konfirm ma si mang expat dy bilang; “I dont care, I know the songs, even familiar with them but i just cant concentrate if there’s music all day and even on breaktime she did not shut it down and sleep on or leave the desk with the music on. No quiet time.”

Wew… denger mang expat ngomong gitu, gw jadi rada parno nih kalo nanti akhirnya musti berbagi ruangan ma orang lain. Gw udah ngerti saat ini kalo lebih baik hening sekalian daripada berisik. Nah, tetangge gw nanti??
Mudah2an aja yang toleransi dan pengertiannyanya guedde juga kayak gw..:p

Mau denger musik tanpa earphone terus menerus ditempat kerjaan?? Kerja aja di toko kaset, ato toko alat2 musik atau klub malem atau restoran atau konter pulsa.

Berbangga hati atau berpuas diri karena ga ada yang protesin musik kamu? Belum tentu orang2 seruangan kamu gak terganggu. Mereka cuma jauh lebih sopan aja untuk tidak menegur.

Orang minang belum tentu enjoy denger lagu2 minang, begitu juga dengan orang Jawa, Betawi ataupun Barat sekalipun. Ga semua orang bisa ngerjain sesuatu sambil denger musik. Kadang musik–walaupun mengasyikkan/satu selera– bisa mengganggu konsentrasi ataupun mood bekerja di kondisi tertentu.

Jadi, konsep ‘musik egois’ gw(dan bokap gw) kayaknya jadi berbanding terbalik yah..??

Nobody knows i'm listening 'Evil Cat' Song alias KUCING GARONG..

5 responses

  1. hahaha..kata-kata bokap lo persis apa yang diomongin bokap gw😄

    gw pribadi juga kalo denger musik yang gw nggak suka kadang suka protes juga tapi konteks protes kalo orang itu terbilang deket aja ma gw,misalnya laki gw nyetelnya rock jadul,namanya ga suka kedengerannya annoying aja,tapi pas gw dengerin Lady GaGa dan gw tahu itu bukan minat laki gw (tapi dia ga pernah protes kecuali kalo lagi nonton TV) gw lebih suka pake headphone kalo di rumah (betul,earphone sakit banget!) lebih nyaman buat dunia gw sendiri,paling kalo dipanggil ga denger hehehehe…

    dulu gw pernah punya temen di kantor yang sering nyetel lagu pas kerja,gw ikut enjoy aja sih tapi kalo ada yang terdengar jijay paling gw ledekin hahahaha😀

  2. hmmm,..jangan2 ada aliansi para bokap menolak walkman ya jaman dulu??
    hihihi…

    Yah,..kalo cuma sekedar tempat umum yang kita ga nyampe seharian disitu juga ga bakal gw berani negor, buu… hihihihi…
    lha ini, gw protes pas dihari ketiga, saat bener2 butuh konsen dan ada yang mau dikerjain.. dan sebelumnya, dalam sehari itu, bisa lebih dari 8 kali gw denger si andika sama ariel mendendangkan lagu yang sama..’_’v

    hih,..pasangan gw juga hobinya rock jadul tuh.. wew…
    untung sekarang mulai teracuni michael buble..
    gihihihihihi..

  3. Salah satu aliran gue sih sebenernya dangdut..cuma gara2 ada yang bertekat “Mending gue terjun kejurang!” dari pada di paksa nge’dengerin musik begituan..
    akhirnyaaaaa….gue prefer nyumpel kuping pake headset aja da’ah…wakakakaka

    1. hihihiih… Kagak sale pan gw milih temen???

      soal terjun ke jurang, sebenernya gw lebai sih,.. tapi kalo dipikir2 sama aja.. misalnya gw lagi dipinggir jurang, trus tiba2 ngedenger lagu itu diputer, trus gw pusing2 dan akhirnya kepleset jatuh, kan akhirannya jatuh juga? jadi buat menyingkat proses jatuh tanpa melewati bagian mendengar dan pusing, gw langsung loncat aja,..
      pan gw tau si endep ude siap nangkep gw dibawah sono..xixixixixi…

      1. Errrrrrrhhh…Plis olwes remember wan ting! Ada gue ada Endep…ada Endep ada gue! Nah jadi walaupun ada si Endep di bawah jurang, kagak bakalan sempet doi nangkep elo. Pan gue udah nemplok duluan wakakakaka…

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: