seberapa pantas..

Beberapa waktu yang lalu, pacar nginfoin gw bahwa ada akun palsu dosen kampus kami di FB. *tsah.. FB lagi FB lagi,..pada kecut bener sih!!

Nama yang dipake nama asli dosen, dengan tambahan dibelakangnya, foto profilnya foto jelas Pak dosen. Nama Universitasnya (untungnya) ga beneran, ditulisnya Universitas Carabobo.  Info aktifitasnya disitu ditulis; Makan, Tidur, ngewe (buat yg ga tau apa itu ngewe, itu bahasa sangat kasar untuk ML, ga tau apa itu ML? hefffftttt..tanya mbah gugel sanah!)

Gw udah coba sekali message ke akun itu, hasilnya; ga ada balasan, info ga sopannya di hide, tapi nama dan foto Pak Dosen masih terpampang disana.

hmmm…

Seberapa pantas sih kita menghujat  seseorang…??

Gw sendiri juga hobi menghujat, tapi bukan ke seorang tapi lebih kekelakuannya. Tiap pribadi manusia ada baik buruknya, salah satu keburukan gw adalah suka menghujat kelakuan buruk orang lain, dan kelakuan buruk diri gw sendiri. Tapi untuk menghujat seseorang, satu manusia utuh; yang bernama, berkeluarga dan berperasaan, gw ga akan pernah merasa pantas.

Gw pernah merasa sakit hati, disisihkan ataupun merasa diperlakukan ga adil sama pengajar/guru/dosen gw. Diremehkan bahkan dilecehkan pengetahuan/kecerdasannya pun sering secara gw nguli di jurusan dominan cowok.Yah, gw sih pasrah aja. Secara emg kadang nalar gw ga segesit nalar sebagian pria2 itu. Selama bukan pelecehan seksual/verbal kepada fisik, gw jadikan itu lecutan&pembelajaran.

Makanya gw ga habis pikir ada yang nyia2in waktunya buat melecehkan identitas orang lain. Jujur gw merasa marah banget. Perasaan gw flashback waktu nama jelas dan lengkap gw dipakai sebagai objek cerita komplen sepihak. Tapi sekarang gw lebih ga terima lagi. Seorang dosen. Pengajar. Gimanapun beliau, beliau ngasih ilmu.

Dan menurut gw, pengecut banget sikap yang diambil si pembuat akun palsu itu. Jauh lebih berani sahabat perempuan gw yang bertubuh mungil, yang ngotot2an mendebat salah satu dosen sambil melotot.

Pak Dosen yang ini emang rada nyinyir. Selalu nyelipin ledekan atau sindiran, khususnya msiswi perempuannya. Kalo nanya atau komen, kesannya kami para cewek bodooooooh sekali dan ga tau apa2. Nah, sahabat gw itu yang sering kesal, kepancing dan nyahut ngasih jawaban2 judes yang kayaknya bikin Pak Dosen makin demen ngisengin dan bikin kesel dia.

Gw pribadi sih ga pernah ambil pusing, anggap aja pelajaran sabar. Ditambah lagi, jadikan aja masukan dan peringatan, bahwa kami, kaum minoritas, harus lebih tahan banting, tebel kuping dan banyak belajar. Lagipula, kami memang tidak tahu banyak..

Dan untuk pembuat akun itu; Emangnya lo siapa???!!! lo lebih baik gitu dari dia?? lebih pinter???!!! Apapun, lo udah terima ilmu dari dia!!! Lo yang berhutang sama dia!! Dan hutang ilmu, ga akan pernah bisa lunas lo bayar kalo gini caranya. Cara lo itu cuma ngerusak citra mahasiswa kampus yang dosennya lo hina itu. 

==================================================

Hmmm,..entah pada ga tau atau ga mau tau, gw ngerasa yang lain ga peduli.

Mungkin buat mereka itu remeh. Sementara buat gw, yang sedikitnya pernah ada diposisi Pak Dosen itu, rasanya sakit dan ga rela aja ada identitas seseorang (terlebih yang gw kenal baik/gw hormati) dijadikan bahan olok2 tanpa diketahui yang bersangkutan.

2 responses

  1. ada?? siapapun itu bener-bener seorang yang pengecut pastinya…ckckck….

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: