maafkanlah, maafkan..

For what I said, what i did, when im lose control, to where i went, to whom i talk to and especially for whatever things i’ve done that already hurt you.. please forgive me…

Everything reborn again, but all of the sins & regret still inside in me and In this day its the perfect time for me to say im sorry for everything that i’ve done to you.

“Mohon Maaf Lahir & bathin”

Nama pengirim&pasangannya

Rangkaian kalimat indah diatas dateng dalam bentuk sms ke gw.  Awal gw baca, terkesan banget gw. Semriwing gituh bacanya.. Tapi sayang, begitu tau pengirimnya, tiba2 gw merasa mangkel. Kenapa mangkel-nya, gw jelasin nanti.

Hmmm,…. Kemarin baby sist konfirm soal cara berpikir gw, dy tulis; “Meminta maaf itu wajib, dimaafkan itu anugrah, memaafkan itu hak. Iya gak, kak?”

Gw reply: umm,..menurut gw justru meminta maaf itu hak, memaafkan itu wajib.

si baby sist reply lagi: ” owh,.. kirain kan dari pengalaman, memaafkan itu hak kita..”   dy merefer sikap gw waktu nerima sms cantik di atas. Gw mengernyit jijik. Bukan karena smsnya, sebenernya, bukan pula karena pengirimnya. Tapi lebih karena kelakuannya.

nah nah…. gw sempet meluruskan lagi, kalo soal memaafkan, jujur gw sudah memaafkan.  Karena buat gw, memaafkan itu sifatnya wajib, tp hak kita untk tidak melupakan ataupun untuk berhenti berhubungan

Menurut gw, tiap orang punya hak memilih untuk berteman dengan siapa yang mereka anggap baik buat diri mereka. Gw pun berhak memilih teman yang baik buat gw dan yang bisa bikin gw menjadi orang yang lebih baik atau lebih happy. Menghargai kualitas dan kapasitas gw sebagai pribadi. Terlebih, menjadikan gw teman yang baik untuk mereka. Gw menghindari teman yang berpotensi bikin gw jadi orang yang pemarah, emosian dan curigaan.

Kasus yang dibuat si pengirim sms tersebut jujur bikin gw kapok untuk berhubungan kembali dengan beliau. Memaafkan sih sudah gw lakukan setelah nulis klarifikasi panjang lebar (:-p) dan Istighfar. Ngeblog melegakan hati gw!

Dan kenapa gw merasa aneh bin ajaib; setelah menggunakan nama gw sebagai objek kebaikan dirinya, mengancam gak mau lagi (ga tau ‘ga mau lagi’ apaan– asumsi gw; ga mau lagi berhubungan –> contoh bahaya asumsi) kalo gw ga melakukan apa yang dia inginkan (dan jelas gw tidak melakukan apa yang dia mau, dan malah melakukan apa yang dia tidak harapkan; yang adalah mengklarifikasi lewat tulisan).  Gw ga yakin klarifikasi gw dibaca, tapi nge-block dia dari FB gw seharusnya sudah bisa dia artikan sebagai jawaban kalo gw memang MEMUTUSKAN hubungan silaturahmi. makanya gw aneh banget ujug2 dapet sms Ied kayak gak ada masalah apa2. HELLOOOOO…. ??!! sempet kepikir, ni Peri, sms lebaran gini itu uneg2 pake nama gw diapus kagak ye??  Dan kalo mo ngecek sih gw bisa aja, tapi HELL NO. Ga penting banget, toh dihapus pun ga ada ngaruhnya buat gw.

Mangkel. Kenapa mangkel? Kenape ye?? Ya mangkel aja. Sebut gw keras kepala, arogan atau angkuh. Yang gw lakukan hanya melindungin diri gw sendiri dari rasa kecewa yang sama, dengan sikap konsisten. Ngapain minta maaf (ngirim sms Ied) ke gw?.  Yang namanya udah sama2 mutusin hubungan, gw akan lebih menghargai sikap untuk tidak saling mengusik, dalam bentuk apapun, bahkan pertunjukkan kemuliaan hati sekalipun. Hak sang peri untuk ngejelek2in gw (yang udah jelek) di ruang publiknya, hak gw untuk tidak merespon sms Iednya.

Akhirnya sms itu sengaja gw abaikan. Secara khusus gw tulis reply-an yang waktu itu sempat terlintas dikepala gw –KALOPUN gw ngebales itu sms–;

Wounds are healed. Mistakes Forgiven. Not forgotten.  Happy reborn again. Minal Aidin wal Faidzin. Mohon maaf lahir bathin. Kindly please remove me from your contact list and life.  Thank you.

====================================================

Banyak jenis kesalahan temen2 gw yang gw lupakan dengan mudahnya tanpa perlu kata maaf. Tapi kesengajaan yang satu itu.. tak terlupakan.🙂

2 responses

  1. hhmmhh..bener-bener nggak pengen ikut campur deh..😀

    buat gw maaf itu seperti ikhlas, yang bener-bener tahu kesungguhannya hanya Tuhan dan diri kita sendiri, memaafkan dan tidak memaafkan selalu didasari oleh sebuah alasan yang gw yakin setiap orang dewasa mampu mempertanggungjawabkannya…

    gw yakin kok lo udah tulus maafin yang bersangkutan dan untuk gw, kalo gw ada di posisi lo gw pasti menutup dan memilih untuk nggak berurusan sama yang bersangkutan lagi daripada ke depannya kembali bikin sakit hati dan mengulang dosa karena (katanya) sudah menyakiti perasaan “orang-orang baik”…itu lebih menyakitkan…

    eh,gw ga ngasih saran ya..cuma berpendapat aja hahahaha😀😀

    1. baguslah ada yg sependapat ma gw..😀😀😀

      dan kata2, “daripada ke depannya kembali bikin sakit hati dan mengulang dosa karena (katanya) sudah menyakiti perasaan “orang-orang baik”…” itu pertama gw denger dari nyokap gw..😀

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: