[IMO]About Platonic Relation

Pernah gak merasa sayaaaaaaaaaaang sekali sama temen beda gender(ikut marah kalo dia disakitin) dan ikut senaaaaaang sekali ngeliat dia happy sama gebetan/pasangannya tanpa setitik pun rasa cemburu?

Dan betapapun saling memperdulikan, kalian berdua SAMA2 membebaskan tanpa beban tuntutan. Bahkan saling membantu dalam memilih pasangan. Saling ngasih saran dan masukan.

Meskipun saling mempercayai setengah mati dan nyaman dengan keberadaan satu sama lain, tapi tidak saling membutuhkan kehadiran.

Menurut gw itu platonis.

Apapun,  sahabat platonis buat gw adalah yang ga ada perasaan ingin memiliki. Kalo udah ada perasaan ingin memiliki, bukan platonis lagi tuh namanya, tapi bertepuk sebelah tangan, hehehe…

Yaa,..Bukan ga mungkin dari platonis berkembang ke arah butuh dan posesif sih, kalo udah gitu,  mending bikin jarak. Dan ga jarang koq, persahabatan  dengan beberapa orang itu putus nyambung.

Jarak kedekatannya; kondisi paling deket kita sebut 5, hilang kontak kita sebut 1.

Saat lagi pedekate ma cewek atau baru jadian, antara 4-5, biasanya seputaran curhat sama tips2 biar dy ma ceweknya makin deket.

Ntar begitu dy sama ceweknya udah lumayan lama kondisinya jadi 3-4,  secara hubungan dy ma si pacarnya makin deket.

Nah begitu dy udah sehati banget sama ceweknya, bisa jadi kondisi 1, secara posisi kita sebagai sahabat perempuan sudah bisa digantikan sama ceweknya. Dimana hal itu bukan masalah, karena sebagai sahabat yang beda jenis kelamin, kita ga saling melengkapi, melainkan siap membantu saat dibutuhkan. Itu sih prinsip dasar gw.

Contoh kasus kayak gw nih,..ga kontak2 selama berbulan2 karena sama2 sibuk, ujug2 si sahabat, sebut aja H–sahabat cowok masa kuliah, nelpon dan minta kami (gw&M) dateng ke acara nikahannya diluar kota. Tinggal bawa badan, semua akomodasi dan penginepan ditanggung.  Saking sibuknya, kami malah belom sempet kenalan langsung sama calon istrinya.

H salah satu orang terdekat dan penting buat gw..  Dy yg bantu nyomblangin gw ma M. Sampe jadi tumbal gosip pacaran ma gw oleh beberapa orang waktu dikampus dulu saking seringnya keliatan berdua.. Padahal yg kami lakukan saat itu ngomongin prospek buruan gw,hihihihihi.. udah gitu, H ini juga mantannya sahabat gw yg lain.

Gw cukup terharu nyaksiin H nikah,diluar kota,9 jam perjalanan dengan kereta. Bahkan tadinya ada rencana ikutan acara lamaran dan seserahannya segala. Sayang,ada halangan yg bikin gw cuma bisa hadir pas akad aja. Bahkan sepasang sahabat kami yg lain yang bela2in PP pesawat demi bisa ikutan hadir.

Sebagai perempuan yang (pada waktu itu) menjadi kaum minoritas di kampus tehnik, kehadiran sahabat cowok itu penting dan bermanfaat banget.

Gw bersyukur bisa mendapatkan beberapa. The best men of the best. Pada saat itu, ada beberapa pria yang sungguh2 gw anggap sahabat gw.

Yang gay,..

dan pedekate ma gw ataupun diem2 gw taksir, sebaik ataupun sesetia apapun mereka, sorisorisori jek, ga gw itung dulu yeh..:D

Mereka ngejaga, ngertiin, ngeledek, menghina, sering kali menatap kayak kita tumbuh kuping dihidung, ga pernah maksain/bela2in buat nolong dan kadang berkata tidak (beda sama yg pedekate,hampir selalu bilang ya!). Tapi mereka yang terbaik dan bisa diandalkan buat ketulusan. ga keliatan(atau kerasa) mau; niat nembak, nyari kesempatan(secara fisik maupun mental),  ngomongin dibelakang. Dia juga mampu murni menghargai pemikiran dan  kecerdasan gw.  Ga jarang minta pendapat ttg sudut pandang perempuan dari gw.

Sahabat2 gw ini kadang suka gw manfaatin buat jadi tameng kalo ada cowok pedekate yang rada ga tau diri ataupun mantan psiko yang ngajak balik.

TIPSSSSSSS!!!!!!!!!

Oleh karena itu, walaupun penampilan nomer sekian, seorang sahabat cowok haruslah punya kriteria sebagai berikut:

1. Blak2an — dalam artian ga jaim.

2. Protektif — bisa mengendus bahaya dan mampu berimprovisasi saat dibutuhkan. Contoh : ngajakin pulang bareng saat liat kita dibujuk2 buat dianter pulang ma seseorang yang dia tau kita ga suka.

3. Bisa bilang nggak. — kecuali emang udah sifatnya kesiapapun ga bisa nolak.

4. Mempunyai fisik yang senggaknya lebih tangguh, pendapat yang (walaupun kadang2) lebih bijaksana atau otak lebih pintar.

Dan gw, sebagai seorang sahabat cewek, tentunya memiliki kriteria sebagai berikut:

1. Gak sembarang peluk2/kontak fisik dan cuek aja berbaju terbuka dideketnya. — Cowok tetaplah cowok.

2. Gak maksain keinginan, kalo emang segala macam bujuk rayu udah keluar dan si sahabat keukeuh nolak, ya udah. Dia juga punya idup dan prioritas sendiri kaleee.. — Kita kan bukan pacar..

3. Mau beramah-tamah sama gebetan — khususnya pacar– si sahabat.  Penting banget buat gw! Kalo tau ada pacarnya temen yg cemburu ma gw, pasti langsung berusaha ngakrabin. Sekali dijutekin, coba lagi, kalo 2 kali dijutekin ya menjauh aja sambil berdoa semoga sahabat dapet cewek yg lebih baikkk.. hihihi..

4. Ga curhat kepanjangan sambil nangis2. Girlfriend (atau pacar) WAYYY better for thatt!! kebanyakan cowok bakalan ga nyaman dicurhatin sambil nangis, bingung mau ngapain, sementara sahabat cewek (yang baik loh yaa..) bakalan spontan meluk2 sambil nenangin. Jujur suka geli deh denger cewek yang sengaja ketemuan buat curhat nangis2 ma sahabat cowoknya. Hellooooo?? kalo kebetulan on the spot siy mending.

5. Ga pelit sama makanan!!!

—————————————————————————-

Well,…it’s my point of view anyway…

Can you practicing platonic?

4 responses

  1. platonic.. tapi gw punya sahabat cowok dari SMA (lo kenal,si dedi anak etniez itu) ga ada cowok yang senyaman dia kalo diajak jalan dan berbagi pendapat,enaknya punya sahabat cowok ya itu…kita ga perlu kontrak cap darah,yang jelas gw juga mesti peka kalo dia lagi butuh temen cerita atau pinjeman dvd hahaha (meskipun seringan gw yang minjem),tapi ya itu..tanpa paksaan…yang menyenangkan lagi,dia juga bisa jadi sahabat suami gw!😀

    1. Dedi,.. tau doooong… sapa yang ga inget anak2 teater siyy?? hehehe…

      haha.. kalo gw malah kayaknya hampir ga ada deh temen sharing cowok di SMA.. cewek semua.. dan untungnya no blood required..😀

      apa mungkin karena Suami lo dan Dedi dua2nya sama2 orang yang nyeni? jadi nyambung gitu minatnya.. kali yaaa..:p

  2. G baru baca tulisan loe ini. Dan G punya pengalaman gak enak dgn pertemanan spt ini. Awalnya semua baik2 aja smp suatu saat tmn g (cwo) ini suka sm tmn g jg (yg selama ini dia tolak terus). Dr awal g selalu dukung hub mereka smp suatu saat tercetus lah bahwa tnyata si cwe cemburu sm g (g gak tau knp dia cemburu sm g). Lama2 g gak nyaman dgn semua ini smp akhirnya g memutuskan utk mundur dr kehidupan mereka berdua (drpd cm bikin tambah ribet buat kehidupan g n mereka berdua). Berat bgt buat ambil keputusan itu. Tp ya sudahlah yg penting mereka happy dgn hub mereka..

    *che n nanda siap2 menerima kehadiran comment2 g di blog loe berdua yaa :D*

    1. nah,.. itulah kesejatian,.. karena pada prinsipnya, sahabat yang baik itu mengingat kebaikan dan berusaha memberi semaksimal kemampuan. Kalo dikecewakan, ya mundur aja,… dan lagian gw heran deh, udah dibantu masih aja cemburu… cenderung ga tau diri ya, temen cewek lo itu…hehehehe…

      btw, pro atau kontra, dengan senang hati gw dikomenin… hehehehe… kan sama2 sharing…😀 Thank you, Dhan!

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: