tambeng is kumlod

Seberapa jauh sih gue mencampuri tindak tanduk temen deket gue?

Gw akuin gw adalah tipe orang yang sotoy. terhadap orang yang gw anggap deket banget, gw suka komentar/nasehatin (serius) tanpa diminta. Tapi dalam kondisi percakapan pribadi loh ya.. Entah di tengah2 curhat ataupun obrolan ringan. Bahkan adik2 gw pun mereparasi nama panggilan gw dari Kk Sa, Kk sha, Kk shot, dan terakhir; Kk shotoy..  *layu

Tapi soal seberapa jauh, gw hanya sebatas mengutarakan pendapat, urusan si teman nurutin atau nggak, itu diluar kuasa gw. Gw tidak memaksakan aturan dan pendapat gw, karena yang baik menurut gw, belum tentu baik buat orang lain.

See.. i even did it to myself on my own blog.

Nah..nah..

Beberapa saat lalu, ada yang ngeluhin sikap seseorang yang dulu pernah deket sama gw, sebut aja namanya Melati. Kurang lebih, kata2nya begini: “emang ga ada yang bisa ngasih tau dia ya? yang orang dekatnya atau siapa gitu..”

Hmmm,…ingetan  gw langsung melayang ke beberapa kejadian yang bikin gw sedih, sedih ngeliat sikap tambeng Melati itu..

Iyah,.. di sebelum beberapa kejadian ga enak yang Melati alami, feeling gw udah main.

Beberapa kali Melati nelfon, ngeluhin hal2 yang bikin dia gak nyaman, gw bilang: “Yaaa.. Mungkin bisa dianggap ini teguran buat lo,.. Biar introspeksi,di cek lagi salah lo dimana…”

trus dengan cepat Melati nyahut: ya gw sih anggap ujian ini sebagai ujian buat naik kelas, kalo gw berhasil lewatin ini, berarti gw berhasil jadi orang yg lebih baik! naik setingkat lebih tinggi..

Walopun saat itu gw kurang setuju sama pendapatnya, ya gw iyakan aja. Toh Mel nelfon buat numpahin uneg2nya, bukan buat denger ceramah gw. So gw cuma iya2 aja sambil nerawang: ujian naik kelas? kalo berhasil lewatin ini, jadi org yg lebih baik?? Masa sih? Kalo pribadinya ga berubah, bukannya sama aja boong? Setingkat lebih tinggi? Daripada sapa? Darimana dia tau kalo org lain TIDAK diuji seberat dirinya? Dan tiap orang kan masalah&ujiannya beda2, lalu.. Ah, kenapa gw malah ngelantur..

Gw dikasih tau kalo diagama gw ga ada yg namanya karma.namun gw diajar, kalo apa yg gw alami adalah akibat perbuatan gw sendiri. Dan semua berhubungan, hukum sebab akibat.

Kemudian, Mel nelfon saat hamil besar, cerita kalo dia lagi sibuk nyiapin wisudanya. Gw jujur dengernya khawatir,..secara entah siapa yang lebay–pendengar atau pencerita–, kegiatan Mel saat itu terlalu berlebihan untuk orang yang sedang hamil tua.  Trus gw bilang: ya lo kurangin satu aja,.. yang kepentingannya diurutan terbawah.” Dengan sengit beliau jawab: “yaa semuanya penting buat gue!” errr.. okeee..  lalu gw lanjut; “oke kalo gitu lo harus seimbang istirahatnya, sama suplemen dan jangan lupa minum susu. Wajib tuh..”

“Gw gak bisa minum susu..!” Mel nyahut dengan nada merajuk. “Ga kuat mual,..muntah… eneg.”

Gw ngerutin kening. “Loh, harus itu. Susu itu minuman wajib orang hamil sekarang ini..”

“Orang gak bisa,..gw muntah2 terus kalo dipaksa..”

“Ya lo pikirinnya buat bayi lo, Mel.. bukan buat lo-nya.. nyokap gw dulu juga gitu waktu hamil gw,.. muntah2 terus, dihanteminnya sama susu beruang..Muntah, minum lagi..muntah, minum lagi..Dan ditahan,..jangan diturutin mualnya.. demi bayi sehat..”

Dan Mel langsung nyembur bete; “Ya gak bisa! orang bayinya yang nolak! Lo sih belom ngerasain,..belom tau rasanya..ntar aja lo rasain!! Beneran gak bisa.”

Dalam hati gw ga sependapat cuma berhubung gak mungkin debat kusir ditelfon, jadi gw diem aja.

Next thing I know, she lost her baby.

Gw yakin, kehilangannya gak ada hubungannya dia ngeyel2an ma gw. Tapi satu hal yang gw sedihin, Mel gak bisa dibilangin. Oleh siapapun.

Saat dinasehatin, dia merajuk. Ngambek. Gak terima. Kalopun diam, nangis, hatinya tetep gak terima. Cuma pendapatnya yang paling terbaik dan benar. CUma pujian dan bujuk rayu yang mau ia dengar.

Udah tau ada reaksi alergi saat makan kambing, tapi berhubung lagi kepengen. Itu harus diturutin. Kalo sakit urusan nanti. Yang ngingetin, gak didenger, cuma disahut dengan manja: Biarin!

Hmmm…. Gw akuin, Mel banyak mengalami kesulitan hidup.  Perjuangan hidupnya berat. Kurang lebih mungkin sama beratnya dengan orang2 baik lain yang gw kenal juga.

Dan mungkin Mel merasa sudah banyak berhasil melewati kesulitan hidup, jadi ia merasa sudah makin naik kelas. Sudah berhasil menjadi orang yang jauh lebih dari orang lain karena sudah berhasil melalui ujian2 Tuhan. Sudah berhasil naik makin tinggi, makin dekat dengan Tuhannya. Sehingga, ia yakin kalau Tuhan akan lebih mendengarkan aduannya terlebih dahulu tentang orang2 yang ia anggap menyakitinya. Ia lupa kalo Tuhan akan menegurnya lebih dulu.  maka ia tambeng (ngeyel) kalo dinasehatin, karena ngerasa udah kumlod sama yang ia anggap ujian2 hidup.

Saat ini, gw sudah memutuskan pertemanan gw ke Mel. Karena gw pikir, pertemanan gw sama Mel hanya menjadi ladang dosa. Bukan ladang ibadah.Sekarang aja, Mel masih jadi ladang dosa gw, secara gw bahas nih kekurangan2nya di Blog ini. :p

Well, terlepas dari apa yang gw tulis, gw bukan orang yang lebih baik dari Mel.  Kekurangan gw jauh lebih banyak, maka sosok fiktif Mel dan prilakunya yang faktual gw jadikan sumber cerita.

Dan cerita gw ini, tidak didasari fakta, hanya berdasarkan ingatan terbatas seorang pelupa dan sekedar pengingat buat diri gw sendiri.

 

Cheers ahh!!!

 

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: