Kapok ke warung tetangga..

Hari ini gw ga ngantor karena ga enak badan..
Biaselah.. PMSyndrome.

Si M, pas tau gw ga ngantor karena sakit, langsung berbaikhati dateng buat masakin sesuatu.

Jadi pergilah dia ke warung yang gak gitu jauh dari rumah. Masih didalam komplek. Beda blok lah,.. ngelewatin kira2 10 rumah.

Naaaahhh,..pas pulang,… doi mencak2. BT. Esmosihhh jiwaa.

Dia cerita kalo dia sempet diinterview sama pemilik warung itu. Lucunya, jadi waktu dia dateng, warungnya itu memang lagi ada penjaga warungnya. Nah begitu si ibu pemilik warung denger suara si M dan ngelongok keluar ngeliat si M, dia langsung keluar walaupun diwarung itu sudah ada pelayannya yang lagi ngelayanin si M.

gw bilang: “kamu istimewa banget tuh sampe disambut2 sama yang punya warung.. xixixixi,…

dengan muka masih nahan kesel, dia bilang kalo dia ditanya2 dengan resehnya.  Pertanyaannya dari “Masih bujang?” sampe “Emang gak ada kulkas dirumahnya?” itu mengalir lancar dari mulut si pemilik warung.  Si M cuma beli telur 2 butir.

Bener2 wawancara.

Singkat kata, M bersumpah gak akan mau lagi belanja di warung itu. Mending ke minimart2, katanya.

Well, mungkin buat sebagian orang pertanyaan itu seperti basa-basi biasa. Tapi sayangnya, si nyonya warung ini gak bisa menyembunyikan wajah haus gosip dan memang beberapa kali Endah kesana juga diwawancarai hal yang serupa, pertanyaan seputar sudah nikah apa belom dan punya anak atau ngga dan dirumah itu tinggal sama siapa. Udah gitu, gaya bertanyanya beneran wartawan inpotenmen. Cita2 ga kesampean kali yaa??

Gw pribadi sih dibawa santai aja,.. paling jadi bahan omongan satu blok. Lets give them something to talk about. Lagian kondisi gw dan M kan emang sangat rentan gosip. Punya rumah bareng tapi belum nikah.  *sigh

Lagipula, biarin aja segala macam kasak kusuk itu kembali sebagai rezeki ke diri kita sendiri.. Mungkin si usil itu kurang kerjaan..

Ahh,..udah ahhh…

Nii,.. keluhan tetangga sebelah soal   “Cobaan Sosial” -nya, hihihi…

I’ve got this really nice quote from her:

Tetangga adalah salah satu cobaan sosial, kalo dihindari lo akan digosipin macem-macem dengan berbagai prasangka kejam, dihadapi pun akan menguji kesabaran untuk nggak terpancing emosi.

 

3 responses

  1. I won’t lie to you, posisi lo yang udah punya rumah tapi belum menikah itu emang berat di mata kebanyakan masyarakat kita, karena (apalagi orang-orang seperti “itu”) jangankan nggak tahu keadaannya, bahkan ketika mereka tahu keadaan bahwa lo nggak melakukan hal yang nggak-nggak aja pasti TETEP diomongin..jadi yah..memupuk rasa sabar sajalah..paling nggak lo udah terlatih sejak dini dalam hidup bertetangga yang sebenarnya (maksud gw tanpa naungan orangtua seperti kalo tinggal sama keluarga)…you can do it!😀

    1. whaha..iyaaa,.gw sih ngerti banget…. apapun, tetep jadi bahan omongan.
      jadiii,..sekalian aja ngelakuin yg nggak-nggak.. ya nggak??
      whehehehehe….
      ngga deng,..
      kembali ke diri kita sih,..keep the good karma up.
      Lagian, gw fikir kami juga bukan tetangga yang baik koq.. Kami ngga bersosialisasi dan acuh gak acuh juga.. Ya wajarlah jadi bahan omongan… Cuma yg gw gak habis pikir, lucu aja cara si usil mengorek keterangan. hehehehehe..
      Sabar is the only way. Thank you!😀

  2. …and..oh my, you mentioned my post! (menekan kedua pipi) maluuuuu akuuuu….

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: