Tinggal di rumah ajahhh!!!

Balita.

Haruskah selalu dibawa kemana2 bagaikan ponsel?

Ponsel bisa di-silent,.. balita?

Beberapa waktu lalu, sepasang sahabat gw baru aja kehilangan bayi tercinta mereka.  Seperti umumnya dirumah duka lain, Sang Ibu yang masih sangat terpukul dan berduka, duduk disisi sang bayi sambil membaca doa. Beberapa tamu datang memberi ucapan bela sungkawa. Diantaranya yang membawa anak2 kecil langsung kembali keluar. Tapi ada satu ibu yang membawa batita, tetap duduk didalam. Batita mulai merengek ga nyaman,kemudian  diberikan coklat. Bertahan sebentar, batita mulai merengek lagi, dibujuk supaya mau minum dan ditenangkan.Gelisah ga bisa diam, batita meronta dari pangkuan. Mulai menjelajah mau masuk kedalam kamar2.

HELLLOOOOOOOOOOOO??? Gak bisa ya dibawa keluar aja anaknya?? Ga tau ya kalo sahabat gw  kepengaruh atau ngga , tapi paling ngga seharusnya sang tamu tau diri dong.. menghormati yang lagi berduka karena kehilangan bayi, ya jangan bawa2 bayi dulu lah..

Lain lagi cerita, seorang teman baru aja kehilangan ibunya dan akan menyelenggarakan acara pengajian.  Beberapa teman kampusnya dan teman kantornya datang untuk memberi ucapan belasungkawa. Yang nyebelin (dimata gw), beberapa teman kampusnya mengelompok dan semacam bikin acara reuni.. ketawa2 seru. Mereka bawa anak2 kecil dan bayi, saling bertukar cerita macam arisan dan sibuk sama anak2 mereka. Kehadiran mereka tentunya memeriahkan suasana yang seharusnya tidak meriah. Beberapa yang tau diri –dan tidak membawa anak tentunya–  membantu menyiapkan acara atau makanan kecil.  Sebagian kecil aja.

Gw sepenuhnya siap saat punya anak kecil nanti bahwa kualitas gw sebagai teman/sahabat pasti akan jauh berkurang. Gw mungkin ga akan bisa memprioritaskan teman yang lagi kesusahan, karena prioritas gw udah bergeser. Anak gw adalah prioritas gw.  Tapi bukan berarti gw mendewakan anak gw dan menganggapnya jimat keberuntungan dan membawanya kemana2 dan setiap saat tanpa mengenal waktu. Dan alih2 kualitas sebagai teman yang baik berkurang, gw malah menjadi teman yang superegois Semua karena gw punya makhluk mungil yang menggemaskan. Semoga ngga.

Ada yang namanya waktu untuk orang tua. Acara orang dewasa. Tempat dimana seharusnya anak2 tidak dibiarkan disitu terlalu lama sampai merengek2, menangis atau rewel. Kalopun terpaksa sekali diajak,….

Paling ngga misalnya, di acara akad/upacara pernikahan,  anak sudah mulai rewel, sebaiknya langsung dibawa keluar ruangan/menjauh dari acara. Tenangkan anak diluar ruangan.

Kalo Pesta/resepsi pernikahan sih jauh lebih fleksibel yah.. asal pastiin yey punya anak gak nangis2, lari2an tak terkendali dan ngacak2 makanan ajahh… hehehehe…

Sementara diacara duka, sebaiknya cukup mengucapkan bela sungkawa, mohon maaf ga bisa lama2, lalu keluar.  Kalo mau membaca yasin/berdoa, sebaiknya gantian dengan sang ayah. Anak2 tetap menunggu diluar!

Acara kumpul2 sahabat, ini sih fleksibel ya.. tergantung lokasi acara dan suasana. Dan biasanya tergantung kesepakatan bersama.

Nah kalo reunian, seharusnya sih tergantung panitia.  Kalo gw pribadi sih, pertama bakalan nanya sama panitianya bisa atau tidak bawa anak kecil. lalu acaranya seperti apa.  Yang jelas, kalo emang gw rasa anak gw ga akan nyaman, pilihannya ada 2: anak ditinggal, atau gw tidak ikut. Ga usah maksa2 panitia buat mikirin yang mau bawa2 anak. Helloooooooooohhh? Itu kan anak lo, bukan anak panitia reuni..:p

Apapun, anak kecil ga punya tombol diem. Sebaiknya pikirin kenyamanan dia untuk menjaga kenyamanan bersama dan juga kenyamanan orang lain.

2 responses

  1. Gw jadi inget lagi waktu coba nyusun acara reuni kecil kemaren,banyak banget temen-temen yang udah punya anak rempong ngasih usul kalo sebaiknya lokasi reuni adalah tempat yang ramah dengan anak-anak supaya mereka bisa main dengan aman dan nyaman… Gw sih mau aja,selama yang dibuat itu acara KUMPUL BOCAH dan bukan REUNI TEMAN SEKOLAH…

    Maksud gw,ayolaaah…siapa sih yang nggak bangga punya anak? Tapi lihat sikon dooong itu acara apa,repot ga kalo bawa anak,ngerepotin diri sendiri dan orang lainkah?

    Hadeeeehhh…..

    1. hahahahaaa.. acara kumpul bocah…
      iya juga sih, reuni itu dimana2 acara orang tua. Dan beda sama arisan keluarga… wkwkwkwkw…

      Semoga aja gw nanti bisa jadi ortu yang adil. Adil buat anak dan orang lain yang mengundang dalam acara apapun… hihihihi…

comments here :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: